+62 (0717) 422145 Senin-Jumat: 07.30 - 16.00 WIB
Link Penting UBB

Artikel UBB

Universitas Bangka Belitung's Article
02 Desember 2011 | 10:30:52 WIB


PILGUB : HARUSNYA PERANG AGENDA! (PILKADA BABEL 2012)


Ditulis Oleh : Ibrahim

Berita seputar pencalonan gubernur dan wakil gubernur atau yang lazim disebut sebagai kandidasi tak pelak adalah berita yang saat ini paling hangat diberitakan, dinanti, dan dijadikan sebagai menu utama dalam berbagai aktivasi gerakan sosial politik di provinsi ini. Setelah masuk kandidasi, maka babak berikutnya adalah sosialiasi, baik oleh KPUD maupun oleh masing-masing calon. Setelah sosialiasi, masa promosi menanti. Masa promosi akan ditandai dengan kampanye oleh para kandidat. Selanjutnya adalah masa seleksi yang melibatkan partisipasi para pemilih.

Dari kandidasi sampai seleksi di bilik suara, satu pekerjaan yang selalu digalakkan oleh para kandidat dan tim suksesnya adalah pencitraan diri. Pencitraan diri ini menyangkut seberapa layak mereka memimpin.

Demokrasi elektoral memang belum menjadi satu-satunya instrument efektif dalam memilih pemimpin yang "semenggah" (Benar-benar sesuai, Bagus) untuk memimpin sebuah komunitas. Namun demokrasi macam ini adalah jawaban sementara bagi agregasi berbagai kepentingan. Jadilah seleksi menjadi warna dasar demokrasi. Memang masih sangat debatable, menyangkut apakah kandidat yang terpilih betul-betul mencerminkan penghayatan demokrasi yang utuh dari para pemilih atau sebatas ritual politik, tapi untuk sementara biarlah format ini tidak usah kita perdebatkan.

Sekarang menyangkut seleksi. Lazimnya sebuah kompetisi yang mengharuskan proses eliminasi, pertanyaan yang selalu diajukan oleh pihak penyeleksi biasanya adalah: tolong jelaskan dan beri saya keyakinan, mengapa saya harus memilih anda? Seorang teman saya yang akan seleksi beasiswa ke Amerika Serikat sudah dua tahun berturut-turut dipanggil dalam sesi wawancara dan dua kali itu pula dia gagal padahal sudah mengantongi TOEFL 570, sebuah angka yang tinggi.

Setelah saya ajak ngobrol mendalam, tahulah saya bahwa dia gagal memberikan argumentasi mengenai diri dan visinya. Rupanya dia tidak secara tajam menyampaikan akan melakukan apa setelah selesai studi. Dalam banyak cerita kegagalan seleksi beasiswa, lazimnya para kandidat tidak mampu menjawab siapa dirinya dan mengapa ia adalah sosok yang tepat untuk dipilih.

Demikianlah, seleksi mensyaratkan adanya nilai jual yang menyangkut tidak saja rekam jejak seseorang, tetapi juga menyangkut apa yang akan menjadi agendanya setelah kelak terpilih.

Pemimpin Administratif?


Saya mencoba menarik ilustrasi sederhana ini ke term Pilgub. Bahwa seorang gubernur dan wakil gubernur kelak akan menjalankan roda pemerintahan, kita sudah faham betul. Persoalannya tidak sesederhana itu. Saya kok ragu, kemampuan memimpin kerapkali hanya menjadi klaim subjektif, tanpa mematut kemampuan diri.

Setelah menjabat, seorang pemimpin akan disibukkan dengan agenda rutinitas yang sudah disusun tahunan. Birokrasi sebagai elemen paling solid menjadi pelaksana dari berbagai agenda pemerintahan dan kepala daerah hanya memiliki sedikit celah intervensi dalam penyusunan program di penghujung tahun untuk tahun berikutnya. Selebihnya, seorang kepala daerah akan terpasung dalam birokrasi yang ajeg. Fleksibilitasnya akan berkurang dan digantikan oleh protokoler dan prosedur yang rumit.

Tidak mengherankan jika banyak pemimpin yang kita jumpai hanya mampu memainkan peran administratif yang miskin inovasi. Terjebak dalam rutinitas adalah jawabannya. Banyak pula tim sukses yang kemudian kecewa lantaran sang kepala daerah yang mati-matian didukung pada masa pemilihan berpaling hati. Sebenarnya ini tidak lantaran yang bersangkutan lupa diri, namun tidak mawas diri untuk menjaga konsentrasi pada agenda yang dimiliki. Dalam hal ini, kita akan menjumpai kepala daerah yang sebatas menjadi petugas administrasi, di belakang meja, dan sibuk mendisposisi surat-surat untuk kepentingan yang sangat teknis.

Seorang kepala daerah yang memiliki karakter kuat akan memiliki ciri dasar dalam memerintah. Tidak justru diperintah dan dikungkung oleh birokrasi. Seharusnya seorang kepala daerah mampu memberikan visi yang kuat dalam pengembangan pembangunan yang tidak sekedar teknis birokratis. Untuk kepentingan ini, kita membutuhkan pemimpin dengan agenda jelas dan karakter yang kuat. Tentu semua gagasan ini dalam artian positif, bukan kuat dalam arti destruktif dan manipulatif.

Perang Agenda


Saya kira, Pilgub bukan soal tua muda sebagaimana banyak didiskusikan oleh kawan-kawan pergerakan di berbagai jejaring sosial. Terlalu simplistis jika mengukur sebuah kemajuan peradaban dari semata kemajuan para pemudanya di garda depan. Ini menyangkut agenda, bukan menyangkut usia. Tidak bijak jika meletakkan perdebatan ini dalam kerangka biologis karena kepemimpinan menyangkut soal ideologis.

Gubernur tentu tidak berada dalam imajinasi demarkasi usia, namun berada para diskursus substansial: menyangkut apa yang akan dikerjakan dan dengan visi yang bagaimana. Secara pribadi, saya menyambut gembira adanya kandidat yang mulai ramai mengelontorkan isu Selamatkan Babel yang tentu kita fahami bersama menjadi agenda vis a vis dari kandidat lain. Bagi saya ini bukan menyangkut kata-katanya, tapi menyakut adanya keberanian mengatakan sesuatu yang berbeda.

Ini yang saya sebut dengan perang agenda. Sekali lagi menyangkut siapa hendak mengerjakan apa dan dengan capaian yang bagaimana. Dalam kondisi ini, maka mereka yang saling bertentangan agenda berdiri pada sebuah situasi yang kuat dengan pilihan yang tidak sekedar alternatif, namun akan menjadi tindakan yang imperatif.

Di tengah masyarakat kita yang masih sangat pragmatis, harapan untuk menentukan pilihan berdasarkan agenda memang masih sangat minim. Namun ini toh tidak menjadikan kita harus abai dan membiarkan ini terus terjadi. Masyarakat, oleh karena keterbatasan pengetahuan, informasi, kebutuhan, dan sebagainya membutuhkan sentuhan kuat untuk dapat menerima impresi yang demikian. Maka kawan-kawan pergerakan dan peran kawan-kawan media massa menjadi sangat menentukan. Isu dan agenda kiranya menjadi atensi penting dalam menjatuhkan pilihan.
Dalam beberapa bulan ke depan, kita akan menyaksikan perang agenda, baik yang bermutu maupun yang sekedarnya saja. Terlalu sederhana jika meletakkan kerangka agenda sebagai hiasan dari sebuah kompetisi yang sangat urgen semacam Pilgub ini. Kita menginginkan sebuah seleksi yang dinamis dan berkualitas, bukan sekedar seremoni demokrasi yang heboh dan berbiaya tinggi.

Mungkinkah kelak dalam rangkaian sosialisasi dan promosi para kandidat akan muncul pertarungan agenda? Atau sekedar basa-basi kata yang selalu basi? Mungkinkah kelak para kandidat muncul di publik dengan agenda yang jelas dan kuat yang kita harapkan dapat memberikan pembatas jelas antara satu kandidat dengan kandidat lain? Mungkinkah para kandidat akan bertarung dalam kerangka ideologis, bukan sekedar ekonomis? Mungkinkah ada kandidat yang berani mengatakan bahwa kelak saya akan mempelopori gagasan ini dan merubah tatanan yang begini? Maka sungguh, kita akan memilih kandidat yang memiliki visi kuat, cerdas, dan bernas.

Campus Talks Bangka Pos, Jumat (2011/2/desember)






Penulis : Ibrahim
Dosen Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
Universitas Bangka Belitung




UBB Perspective

Hybrid Learning dan Skenario Terbaik

NEGARA HARUS HADIR DALAM PERLINDUNGAN EKOLOGI LINGKUNGAN

Mental, Moral dan Intelektual: Menakar Muatan Visi UBB dalam Perspektif Filsafat Pierre Bourdieu

PEMBELAJARAN TATAP MUKA DAN KESIAPAN

Edukasi Kepemimpinan Milenial versus Disintegrasi

Membangun Kepemimpinan Pendidikan di Bangka Belitung Berbasis 9 Elemen Kewarganegaraan Digital

Menuju Kampus Cerdas, Ini yang Perlu Disiapkan UBB

TI RAJUK SIJUK, DIANTARA KESEMPATAN YANG TERSEDIA

TATAP MUKA

Mengimajinasikan Dunia Setelah Pandemi Usai

MENJAGA(L) LINGKUNGAN HIDUP

STOP KORUPSI !

ILLEGAL MINING TIMAH (DARI HULU SAMPAI HILIR)

KARAKTER SEPERADIK

SELAMAT BEKERJA !!!

ILLEGAL MINING

Pers dan Pesta Demokrasi

PERTAMBANGAN BERWAWASAN LINGKUNGAN

GENERASI (ANTI) KORUPSI

KUDETA HUKUM

Inflasi Menerkam Masyarakat Miskin Semakin Terjepit

NETRALITAS DAN INTEGRITAS PENYELENGGARA PEMILU

Siapa Penjarah dan Perampok Timah ???

Memproduksi Kejahatan

Potret Ekonomi Babel

Dorong Kriminogen

Prinsip Pengelolaan SDA

Prostitusi Online

Menjaga Idealisme dan Kemandirian Pers

JUAL BELI BERITA

POLITIK RAKYAT DAN TANGGUNG JAWAB PEMIMPIN

Penelitian Rumpon Cumi Berhasil di Perairan Tuing, Pulau Bangka

Budidaya Ikan Hias Laut

Gratifikasi, Hati-Hatilah Menerima Sesuatu

KEPUASAN HUKUM

JANGAN SETOR KE APARAT

JAKSA TIPIKOR SEMANGAT TINGGI

Perairan Tuing, Benteng Sumberdaya Perikanan Laut di Kabupaten Bangka

GRAND DESIGN KEPENDUDUKAN (Refleksi Hari Penduduk Dunia)

Berebut Kursi Walikota

Kenalkan Bangka Belitung dengan Foto !

Demokrasi yang Tersandera

Pamor Rajendra

DNSChanger dan Kiamat Kecil Internet

MARI DISIPLIN BERLALU LINTAS

Radiasi Perlu Diteliti

Kebablasan Otonomi Daerah : Obral Izin Pertambangan

TIMAH PENCABUT NYAWA

Labelling

Penegakan Perda Tambang Lemah

Gratifikasi = Suap

Bukan Berarti Sudah Sejahtera

Tips Menjadi Jurnalis Online Sejati

Ujian (Nasional) Kejujuran

Bukan Politis

Saatnya Mencontoh Sumber Energi Alternatif Brazil

LEGOWO DAN BERSATU MEMBANGUN BABEL

Aspek Hukum Hibah dan Bansos

Pengawasan Senjata Api

Gelatin Tulang Rawan Ikan Hiu

MERAMU PAKAN IKAN LELE

Tak Etis Sembako Naik

Berharap Gubernur Baru Babel Pro Perikanan

Aquaculture's Never Ending

AYO MENULIS, MENULIS DAN MENULIS (SILAHTURAHMI KEILMUAN-Bagian 5)

SIAP MENANG (TAK) SIAP KALAH?

Pendalaman Demokrasi Babel Menuju Demokrasi Substansial

PENJAHAT ONLINE

Akuakultur di Bangka Belitung

KEPEMIMPINAN NASIONAL ANTI KORUPSI DALAM MENEGAKKAN KEDAULATAN HUKUM

Waspada Aksi Pencurian

Perangkingan Webometrics pada Universitas Sedunia

URGENSI JALAN SATU ARAH

Wartawan Sehat, Pers Sehat

GUBERNUR BARU DAN PROGRAM KEPENDUDUKAN

ANALISIS HASIL PILGUB BABEL : ANTARA DE FACTO DAN DE YURE

Menimbang Nalar dan Nurani Cagub

Babel dan Demokrasi Hijau

Anak Kepulauan Cerdas

PROFIL BANGKA BELITUNG

PASCAPANEN SORGUM

AWAL MENUJU KEMANDIRIAN RUMPUT LAUT PULAU BANGKA

POPULARITAS MINUS KUALITAS

Ketika Pilkada Berakhir Penjara

TIGA MISI - TIGA KUALIFIKASI

Polemik Pemidanaan Kasus Xenia Maut

Mutiara Di Timur Belitung - Refleksi Sembilan Tahun Beltim

SAATNYA PERPUSTAKAAN BERINOVASI

Memilih Calon Abdi Masyarakat - Renungan Untuk Para Kandidat

Maling Berdasi itu Koruptor

Rakyat Berdaulat Tolak Politik Uang