+62 (0717) 422145 Senin-Jumat: 07.30 - 16.00 WIB
Link Penting UBB

Artikel UBB

Universitas Bangka Belitung's Article
15 Desember 2011 | 08:09:00 WIB


Membangun dengan Memaksimalkan Kerusakan Alam


Ditulis Oleh : Indra Ambalika, S.Pi

Juni 2001, penulis meninggalkan kampung halaman Pulau Bangka untuk melanjutkan studi di rantau setelah lulus di SMA. Sekitar sepuluh tahun yang lalu, persis dimana Tambang Timah inkonvensional (TI_red) mulai marak beroperasi di pulau ini. Berdasarkan hasil ekspedisi Tim Eksplorasi Terumbu Karang UBB pada Juli 2010 di perairan utara Pulau Bangka, sesuai dengan hasil wawancara dengan masyarakat, TI Apung pun mulai beroperasi pada tahun 2001. Dikeluarkannya izin TI sebenarnya berawal dari Keputusan Menteri Perindustrian dan Perdagangan No 146/MPP/Kep/4/1999 mengenai pencabutan timah sebagai komoditas strategis dan Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintah Daerah (otonomi daerah).

Kini di Tahun 2011, tepat sepuluh tahun dari mulai maraknya TI di Pulau ini dan persis sepuluh tahun sudah lahirnya Provinsi Kepulauan Bangka Belitung yang kita cintai, pembangunan di daerah kita terlihat cukup signifikan. Jalan-jalan raya yang semakin lebar dan beraspal bagus meskipun terkadang masih dijumpai proyek jalan tambal sulam. Jumlah kendaraan bermotor yang semakin ramai seiring bertambahnya jumlah penduduk Pulau Bangka baik masyarakat pribumi maupun masyarakat pendatang. Pasar-pasar semakin padat dan sesak mengindikasikan bergairahnya perekonomian meskipun di pulau ini terkenal dengan harga kebutuhan hidup yang lebih tinggi daripada daerah lainnya. Hotel-hotel semakin banyak dibangun, gedung-gedung dan pusat perbelanjaan pun bermunculan. Pembangunan yang mungkin menurut banyak orang sangat membanggakan.

Pembangunan yang di dapat ini ternyata tidak gratis bahkan harus dibayar sangat mahal dengan kerusakan alam di Pulau Bangka. Pembangunan yang ada menurut penulis tidak sebanding dengan tingkat kerusakan alam di pulau ini. Jauh lebih parah daripada kerusakan alam yang telah dicapai dibandingkan dengan sepuluh tahun silam. Di kampung-kampung, disela-sela deretan rumah yang mulai bertembok beton tampak pemandangan di belakang rumah penduduk, padang pasir menganga bekas TI darat beberapa tahun silam. Kebun belakang rumah yang dulunya hutan "kelekak" (Hutan Lebat yang biasanya terdiri dari pohon buah2an spt durian, dll) dipenuhi oleh berbagai macam tanaman buah warisan kakek nenek untuk anak cucu telah tergadai oleh godaan uang yang didapat dari penjualan timah. Sungai yang dulu jernih, tempat penduduk menangkap ikan kini telah memutih, pekat dan nyaris tertutup pasir bekas buangan aliran tailing TI. Tak layak lagi untuk mandi apalagi untuk minum sehari-hari.

Tak hanya di darat, di laut pun kini kerusakan semakin menggila. Gila karena hampir tak tahu dan tak ada batas aturan untuk menambang. Kerusakan semakin hari semakin menggurita menggenggam hampir semua pelosok laut Pulau Bangka. Setelah AMDAL terpadu PT Timah Tahun 2009 dilakukan. Perusahaan ini seperti kesetanan mendatangkan mitra Kapal Isap di Laut Bangka tanpa ada kajian kemampuan kapasitas lingkungan dengan aktivitas penambangan yang dilakukan di laut. Tak puas dengan wilayah usaha penambangan (WUP) milik PT Timah, para mitra kemudian mulai mendekati pemerintah daerah untuk membuka izin usaha penambangan (IUP) baru di laut. Kurang dari 4 mil laut untuk wilayah kabupaten/kotamadya dan 4 12 mil laut untuk wilayah provinsi. Dengan semangat otonomi dan mengatasnamakan pembangunan, IUP-IUP baru bermunculan seperti jamur dimusim penghujan. Hampir dua periode kepemimpinan ini, kabupaten-kabupaten di Pulau Bangka beradu mengeluarkan IUP baru kecuali Bangka Tengah. Provinsi pun tak mau kalah bahkan kotamadya dengan luasan laut terkecil tak ingin absen.

Kapal isap-kapal isap dari Thailand berseliweran seperti bebas hambatan di laut bagian Utara, bagian Selatan, dan bagian Timur Pulau Bangka. Dengan alasan PAD, kapal isap-kapal isap terus bermunculan. Anehnya, tak pernah cukup anggaran untuk melakukan pengawasan penambangan di Laut. Apalagi melakukan kajian untuk melihat dampak kerusakan ekosistem terumbu karang sebagai ekosistem vital perikanan akibat aktivitas sedimentasi buangan tailing kapal isap. PT Timah sendiri terkesan tak tegas dengan mitra yang menyalahi aturan apalagi pemerintah daerah dibawah komando kepala daerah. Jika aturan untuk perusahaan penambang timah yang legal saja tidak jelas dan tegas, bagaimana mungkin permasalahan untuk penambang ilegal seperti TI Apung dapat diaplikasikan?

Tahap pembangunan


Tahapan pembangunan sebenarnya sama seperti dalam sejarah kehidupan manusia dalam memanfaatkan alamnya. Pertama, manusia hidup berpindah-pindah (nomaden) berburu hewan dan memanen tumbuhan yang ada, ketika habis disuatu tempat maka berpindah ke tempat lain. Kedua, manusia mulai menjinakkan hewan yang biasa mereka buru kemudian mulai membudidayakannya dan bercocok tanam. Ketiga, manusia mulai menerapkan teknologi tepat guna iuntuk meningkatkan nilai tambah dan produktivitas dari komoditi alam untuk kehidupannya. Pertanyaannya, jika dilihat dari sudut pandang pembangunan, di tahap manakan pembangunan di daerah kita?

Pembangunan di Pulau Bangka menurut penulis baru sebatas memaksimalkan eksploitasi sumberdaya alam yang ada. Mirip seperti yang dilakukan manusia pada zaman hidup berpindah-pindah (nomaden). Kerusakan alam yang terjadi adalah buktinya. Lalu apa yang ingin kita banggakan dengan pembangunan seperti ini? Timah digali lalu dijual dalam bentuk balok-balok tanpa ada sentuhan teknologi untuk lebih meningkatkan nilai jual atau diversifikasi produk. Komoditi lain pun tak jauh berbeda seperti karet, sawit, lada, perikanan dsb sehingga memberikan manfaat yang lebih besar kepada masyarakat. Pemerintah daerah yang menjadi pondasi dari arah pembangunan harusnya lebih berpikir kreatif untuk membangun negeri serumpun sebalai yang sama-sama kita cintai dan sayangi ini.

Warisan Berharga


Bukan gedung-gedung tinggi dan munjulang, bukan timah yang menggunung, lautan minyak atau ladang tambang batu mulia.warisan berharga negeri ini. Warisan berharga itu adalah generasi muda yang beriman dan bertakwa, memiliki daya cipta dan daya saing untuk membangun negeri agar tahap pembangunan menjadi lebih bijak dalam mengelola suberdaya alam tidak sekedar menjadi manusia nomaden.
Ironisnya, selama sepuluh tahun pembangunan di Pulau ini. Generasi muda kita seperti biasa menyaksikan manusia yang merusak alamnya. Menghancurkan hutan, sungai dan laut karena alasan tuntutan ekonomi adalah pemandangan sehari-hari di Pulau ini. Lalu apa yang disiapkan untuk membentuk generasi ini? Berharap akan terbentuk dengan sendirinya generasi muda yang unggulan itu?

Memulai sesuatu yang baik untuk membentuk generasi yang baik adalah langkah bijaksana yang dapat dilakukan. semoga tulisan membangun Bangka Belitung seperti yang sering kita baca di spanduk, baleho atau surat kabar tak hanya membangun versi manusia nomaden lagi. Penulis yakin, bukan sekedar mimpi jika negeri laskar pelagi ini dikelola dengan lebih arif lagi dapat menjadi Brunai Darussalam kedua. Amin ya robbal alamin.

Memaknai sepuluh tahun pembangunan Babel ...




penambangan timah inkonvensional Apung (TI Apung_red) di Pulau Bangka


sisa galian penambangan timah rakyat yang dibiarkan begitu saja


Penulis : Indra Ambalika, S.Pi
Dosen Perikanan UBB dan Ketua Tim Eksplorasi Terumbu Karang UBB
Email : indra-ambalika[At]ubb.ac.id



UBB Perspective

Hybrid Learning dan Skenario Terbaik

NEGARA HARUS HADIR DALAM PERLINDUNGAN EKOLOGI LINGKUNGAN

Mental, Moral dan Intelektual: Menakar Muatan Visi UBB dalam Perspektif Filsafat Pierre Bourdieu

PEMBELAJARAN TATAP MUKA DAN KESIAPAN

Edukasi Kepemimpinan Milenial versus Disintegrasi

Membangun Kepemimpinan Pendidikan di Bangka Belitung Berbasis 9 Elemen Kewarganegaraan Digital

Menuju Kampus Cerdas, Ini yang Perlu Disiapkan UBB

TI RAJUK SIJUK, DIANTARA KESEMPATAN YANG TERSEDIA

TATAP MUKA

Mengimajinasikan Dunia Setelah Pandemi Usai

MENJAGA(L) LINGKUNGAN HIDUP

STOP KORUPSI !

ILLEGAL MINING TIMAH (DARI HULU SAMPAI HILIR)

KARAKTER SEPERADIK

SELAMAT BEKERJA !!!

ILLEGAL MINING

Pers dan Pesta Demokrasi

PERTAMBANGAN BERWAWASAN LINGKUNGAN

GENERASI (ANTI) KORUPSI

KUDETA HUKUM

Inflasi Menerkam Masyarakat Miskin Semakin Terjepit

NETRALITAS DAN INTEGRITAS PENYELENGGARA PEMILU

Siapa Penjarah dan Perampok Timah ???

Memproduksi Kejahatan

Potret Ekonomi Babel

Dorong Kriminogen

Prinsip Pengelolaan SDA

Prostitusi Online

Menjaga Idealisme dan Kemandirian Pers

JUAL BELI BERITA

POLITIK RAKYAT DAN TANGGUNG JAWAB PEMIMPIN

Penelitian Rumpon Cumi Berhasil di Perairan Tuing, Pulau Bangka

Budidaya Ikan Hias Laut

Gratifikasi, Hati-Hatilah Menerima Sesuatu

KEPUASAN HUKUM

JANGAN SETOR KE APARAT

JAKSA TIPIKOR SEMANGAT TINGGI

Perairan Tuing, Benteng Sumberdaya Perikanan Laut di Kabupaten Bangka

GRAND DESIGN KEPENDUDUKAN (Refleksi Hari Penduduk Dunia)

Berebut Kursi Walikota

Kenalkan Bangka Belitung dengan Foto !

Demokrasi yang Tersandera

Pamor Rajendra

DNSChanger dan Kiamat Kecil Internet

MARI DISIPLIN BERLALU LINTAS

Radiasi Perlu Diteliti

Kebablasan Otonomi Daerah : Obral Izin Pertambangan

TIMAH PENCABUT NYAWA

Labelling

Penegakan Perda Tambang Lemah

Gratifikasi = Suap

Bukan Berarti Sudah Sejahtera

Tips Menjadi Jurnalis Online Sejati

Ujian (Nasional) Kejujuran

Bukan Politis

Saatnya Mencontoh Sumber Energi Alternatif Brazil

LEGOWO DAN BERSATU MEMBANGUN BABEL

Aspek Hukum Hibah dan Bansos

Pengawasan Senjata Api

Gelatin Tulang Rawan Ikan Hiu

MERAMU PAKAN IKAN LELE

Tak Etis Sembako Naik

Berharap Gubernur Baru Babel Pro Perikanan

Aquaculture's Never Ending

AYO MENULIS, MENULIS DAN MENULIS (SILAHTURAHMI KEILMUAN-Bagian 5)

SIAP MENANG (TAK) SIAP KALAH?

Pendalaman Demokrasi Babel Menuju Demokrasi Substansial

PENJAHAT ONLINE

Akuakultur di Bangka Belitung

KEPEMIMPINAN NASIONAL ANTI KORUPSI DALAM MENEGAKKAN KEDAULATAN HUKUM

Waspada Aksi Pencurian

Perangkingan Webometrics pada Universitas Sedunia

URGENSI JALAN SATU ARAH

Wartawan Sehat, Pers Sehat

GUBERNUR BARU DAN PROGRAM KEPENDUDUKAN

ANALISIS HASIL PILGUB BABEL : ANTARA DE FACTO DAN DE YURE

Menimbang Nalar dan Nurani Cagub

Babel dan Demokrasi Hijau

Anak Kepulauan Cerdas

PROFIL BANGKA BELITUNG

PASCAPANEN SORGUM

AWAL MENUJU KEMANDIRIAN RUMPUT LAUT PULAU BANGKA

POPULARITAS MINUS KUALITAS

Ketika Pilkada Berakhir Penjara

TIGA MISI - TIGA KUALIFIKASI

Polemik Pemidanaan Kasus Xenia Maut

Mutiara Di Timur Belitung - Refleksi Sembilan Tahun Beltim

SAATNYA PERPUSTAKAAN BERINOVASI

Memilih Calon Abdi Masyarakat - Renungan Untuk Para Kandidat

Maling Berdasi itu Koruptor

Rakyat Berdaulat Tolak Politik Uang